Puisi_Anak SD

Tersenyumlah! Selagi dunia memancarkan indahnya dan cita-cita melambaikan tangannya.

Lembutnya Belaianmu Wahai Angin Malam

Tinggalkan komentar


Malam dingin menyelimuti diri

Di saat tubuh ini terkapar tak berdaya

dalam dekapan kerinduan padaMu

Lembutnya angin dingin membelai  merasuk

di kedalaman rasa menyatu dalam pengharapan

 

Malam dingin sepi ditemani nyamuk-nyamuk penggoda

yang siap menusuk pori-pori kulitku

menghisap dan menghabiskan energi rasa

yang sepertinya harus kubuang bersama nyamuk-nyamuk penggoda

 

Lembutnya angin malam

menggantikan sejuta kekalutan hayalan

terkungkung dalam dekapan ragawi nan mulai layu

terseok-seok, meronta-ronta, menangis, berteriak penuh harap

memuji sang dewi malam yang ternyata rela menemaniku

meski tak pernah ku lambaikan rayuku padanya

 

Lembutnya angin malam

menggantikan selimut sutra bidadari

jauh dari gapaian tangan dan dekapan asaku

hanya melayang-layang di atas ubun-ubun

yang semakin lama membuatku takut

takut dia semakin dekati hatiku dan ragaku

takut  tak mampu abaikan cintanya

meski cintanya tak pernah kuharap

tapi kehadirannya mengusik kalbuku

bak  lembut belalaian malam

Penulis: M. Ali Amiruddin

Orang pinggiran yang suka menulis apapun yang bisa ditulis. Ingin menjadikan setiap momen lebih bermakna bersama orang-orang terbaik dan teristimewa. Menjalani lembaran-lembaran kehidupan ini dengan keteguhan dan keyakinan serta semangat pengabdian pada Allah SWT dan nilai-nilai kemanusiaan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s